Teh Poci  

Posted by Ads in ,

Beberapa minggu yang lalu tepatnya malam hari sebelum Pilpres 2009, saya dan istri mampir di Giant yang ada di apartemen mewah disekitar Masjid Akbar - Kemayoran (depan PRJ). Disini hampir setiap malam ramai oleh orang apalagi klo hari sabtu minggu banyak sekali orang disini - sudah seperti pasar tumpah saja. Waktu itu saya parkir motor pas didepan Giant disitu ada tukang jual Teh Poci. Sambil nunggu istri belanja saya ngobrol dengan anak yg jual teh poci, ternyata dia masih sekolah SMU. Katanya dia bekerja dari jam 4 sore sampai jam 10 malam itu klo hari senin-jumat tapi kalo hari sabtu-minggu kerja sampai jam 12 malam.


Nah, sekarang berapa anak ini digaji? kata dia, gajinya Rp. 300.000,- dapet uang makan Rp. 12.000/hari jadi penghasilanya sekitar Rp. 660.000 per bulan. Lumayan juga kan untuk anak sekolahan.

Teh Poci ini dijual Rp. 2.500 / Cup. Sekarang apa saja modal/peralatan untuk menjualnya? disitu saya lihat ada Gerobak (counter kayu dari Teh Poci), Cooler Box untuk tempat es batu yang sudah dihancurkan, Container plastik untuk air tehnya dan Cup. Bahan bakunya, Teh Poci, Air putih, Es Batu dan Gula. Kelihatanya memang sederhana banget peralatanya yang saya lihat disitu.

Berapa penghasilan jual Teh Poci? menurut cerita yang jualan disekitar masjid akbar ini, kalo hari biasa dia bisa jual minimalnya 40 cup tapi kalo hari sabtu minggu bisa jual sampai 150 cup, luar biasa. Dari obolan ini saya mulai ngitung/tertarik juga, klo hari biasa 40 cup = Rp.100.000 = 2,2juta + 150 cup = Rp.375.000=Rp. 3juta, jadi penghasilanya Rp. 5.200.000 per bulan.

Nah, sekarang kalo pengen usaha Teh Poci bagaimana caranya? saya sendiri belum mencoba, dari hasil googling dapet brosur Teh Poci atau coba saja googling PT. Gunung Slamet, download langsung brosurnya disitus resminya.

Coba Yuk... !!!

0 comments

Post a Comment

Archives